Planet Merkurius Tampaknya Memiliki Inti Padat yang Besar

Planet Merkurius Tampaknya Memiliki Inti Padat yang Besar

Para ilmuwan telah menemukan bahwa planet Merkurius memiliki inti padat raksasa. Ini terlihat dari analisis data yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa dari badan antariksa Amerika NASA, tepat sebelum jatuh di planet ini pada 2015.Merkurius adalah planet terkecil di tata surya kita dan paling dekat dengan matahari. Suhu bervariasi antara 426 derajat di siang hari dan -173 derajat di malam hari. Merkurius berotasi lebih lambat pada porosnya daripada Bumi, sehingga satu hari berlangsung selama 58 hari di bumi.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa Merkurius, seperti Bumi, memiliki inti logam dan bagian luarnya adalah cair. Itu menjelaskan medan magnet planet ini. Bagian dalam hanya diduga padat. Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Geophysical Research Letters sekarang menjelaskan hal ini. Dan juga dilengkapi dengan bukti.

Bukti itu dikumpulkan oleh penyelidik MESSENGER NASA. Diluncurkan ke Mercury pada tahun 2004 dan pada tahun 2008 mengirimkan gambar pertama planet ini. Pada 2011, wahana itu mengorbit Merkurius dan pada 2015 jatuh ke planet dengan cara yang terkendali.

Selama revolusi terakhir, pesawat ruang angkasa datang sangat dekat dengan planet ini dan yang memungkinkan para ilmuwan untuk melakukan pengukuran terperinci dalam hal gravitasi, rotasi dan struktur internal. Mereka menunjukkan bahwa Merkurius memang memiliki inti padat dan berdiameter tidak kurang dari 2.000 kilometer.

Struktur internal Merkurius akhirnya dipetakan dengan mengukur distribusi massa dari planet ini. Ini dilakukan dengan mengukur perubahan kecil dalam kecepatan revolusi pesawat ruang angkasa, yang disebabkan oleh perubahan gravitasi yang sangat kecil. Berdasarkan data itu, ditentukan struktur internal mana yang paling bisa menjelaskan perubahan spesifik Merkurius.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *